Amalan Memaafkan Kesilapan Orang…

MAAF satu ungkapan yang digunakan apabila seseorang itu melakukan kesalahan terhadap seseorang yang lain. Apabila tiba hari perayaan seperti hari raya Aidilfitri kita juga bermaaf-maafan memohon ampun kesilapan yang pernah dilakukan sebelum ini.

Memang tidak dinafikan ungkapan maaf memang mudah untuk dilafazkan, namun bukan mudah untuk memohon maaf dari seseorang. Bagi memastikan pembaca faham terlebih saya ingin ceritakan sikap-sikap yang berlainan ada pada seseorang untuk memberikan kefahaman yang lebih mendalam kepada pembaca.

Manusia mempunyai banyak sikap, terutamanya dari segi sikap untuk memaafkan orang. Pertamanya, ada segelintir manusia yang memang jenis senang maafkan orang, tidak terlalu ego untuk tidak memaafkan kesalahan orang. Manusia dari jenis ini memang senang untuk ditagihkan kemaafan.

Jenis sikap manusia yang kedua pula, susah sedikit untuk maafkan orang tetapi bukanlah terlalu susah untuk memohon maaf daripadanya, cuba hanya perlu menerangkan sedikit padanya, lazimnya dia tidak terus menolak penerangan seseorang, sebaliknya mendengar dulu penerangan tersebut jika dirasakan penerangan ada asasnya maka dia pun merasakan memang patut seseorang itu dimaafkan atau dengan kata lain memaafkan orang berdasarkan hujah orang tersebut.

Satu lagi kategori manusia yang paling susah untuk memohon kemaafan daripadanya. Biasanya egonya terlalu tinggi, dan sukar untuk memaafkan kesilapan orang. Orang macam paling bahaya, kita buat apa sahaja pun dia tidak akan cepat maafkan kita. Lebih buruk lagi dia langsung tidak mahu mendengar penjelasan kita.

Sebenarnya dalam kehidupan kita sehari-hari adalah lebih elok kita banyak maafkan orang, kerana orang yang sukar maafkan orang ini, satu masa nanti di saat memerlukan kemaafan dari orang, dia juga sukar mendapat kemaafan itu, ini pernah berlaku pada kawan saya yang memang sukar maafkan orang, namun akhirnya selepas satu insiden dia membuat salah terhadap orang tetapi sukar untuk mendapatkan kemaafan itu, akhirnya dia berubah menjadi orang yang pemaaf.

Kesimpulanya, dalam hidup kita sehari-hari, adalah lebih elok kita menjadi pemaaf daripada kita menjadi ‘bakhil maaf’ kerana kita bukan selama-lamanya tidak membuat salah sebagai manusia biasa memang tak lekang daripada membuat kesalahan. Ubahlah diri jadikanlah diri anda sebagai seorang pemaaf!.

Reblog this post [with Zemanta]

Label: , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: